Cara untuk Mengeluarkan Air dari Telinga Anda

Cara untuk Mengeluarkan Air dari Telinga Anda

Air paling sering terperangkap di telinga setelah berenang, tetapi bisa juga terjadi di waktu lain. Air biasanya akan mengalir keluar dari telinga secara alami, tetapi jika tidak, jenis infeksi yang disebut telinga perenang dapat berkembang.

Seseorang yang memiliki air yang terperangkap di telinga mereka mungkin mengalami sensasi menggelitik yang memanjang dari telinga ke rahang atau tenggorokan. Mereka mungkin juga memiliki masalah dengan pendengaran dan suara mungkin teredam.

Orang harus menghindari memasukkan apa pun ke dalam saluran telinga, seperti pena, jari, jepit rambut, atau kapas. Hal itu dapat merusak lapisan halus saluran telinga dan meningkatkan risiko infeksi telinga. Ada sejumlah cara aman untuk mengeluarkan air dari telinga Anda.

Baca juga : Kontraktor Pembuatan Kolam Renang Jakarta

Menghapus air dari telinga

Mengenakan penutup telinga saat berenang dapat membantu mencegah air terperangkap di telinga.

Berikut adalah beberapa cara di mana orang dapat dengan aman mengeluarkan air yang terperangkap di telinga mereka.

  1. Menarik atau menggoyang cuping telinga sambil memiringkan kepala ke bawah ke arah bahu. Seseorang juga bisa mencoba menggelengkan kepalanya dari satu sisi ke sisi lain.
  2. Menciptakan ruang hampa dengan memiringkan kepala ke samping dan menangkupkan telapak tangan di telinga dapat membantu. Dengan meratakan dan menangkupkan tangan ke telinga dengan cepat, akan dibuat ruang hampa yang dapat menarik air keluar.
  3. Menerapkan kompres hangat ke telinga. Orang tersebut harus membiarkan kompres di tempatnya selama sekitar 30 detik, lepaskan kompresnya sebentar, dan kemudian ulangi empat atau lima kali. Berbaring di sisi tubuh yang terkena juga dapat membantu air mengalir.
  4. Evaporasi air yang terperangkap di telinga menggunakan blow dryer. Seseorang harus mengatur pengering rambut ke pengaturan terendah dan memegangnya sekitar 1 kaki dari telinga. Dengan menarik daun telinga ke bawah saat menggerakkan pengering dalam gerakan maju-mundur, panas dari pengering dapat menguapkan air yang terperangkap.
  5. Menggabungkan setengah alkohol dan setengah cuka dalam tetes telinga mungkin efektif jika solusi lain ini tidak berhasil. Alkohol membantu menguapkan air, sementara cuka dapat membantu mencegah pertumbuhan bakteri. Dengan menggunakan pipet steril, seseorang harus memasukkan 3 atau 4 tetes larutan ke telinga mereka. Setelah 30 detik, mereka harus memiringkan kepala mereka ke samping agar solusi mengalir keluar.
  6. Mengencerkan tetes telinga hidrogen peroksida dengan air. Sekali lagi, seseorang harus menggunakan 3-4 tetes larutan. Setelah 2-3 menit, mereka harus memiringkan sisi kepala yang terkena, yang memungkinkan cairan mengalir keluar.

Seseorang dapat membuat kompres hangat dengan merendam handuk dalam air hangat, meremasnya agar tidak menetes, dan memegangnya pada telinga yang terkena sambil memiringkan kepala ke bawah.

Tidak ada yang harus menggunakan salah satu metode yang melibatkan tetes telinga jika mereka sudah memiliki infeksi telinga, gendang telinga yang tertusuk, atau tabung telinga.

Mencegah air terperangkap

Cara yang baik untuk mencegah air terperangkap di telinga adalah dengan memakai topi atau sumbat telinga saat mandi atau berenang, atau menggunakan handuk kering untuk membersihkan telinga setelah keluar dari air.

Dokter merekomendasikan bahwa orang yang bermain olahraga air atau yang sering berada di air harus menggunakan penyumbat telinga. Menggelengkan kepala dari satu sisi ke sisi lain setelah keluar dari air juga membantu mengalirkan air dari telinga.

 

Artikel lain : Kontraktor Waterpark